murabbitun

murabbitun

Sunday, 2 March 2014

Jangan pandang remah pada DOA!

Sebut pasal doa. Saya ada seorang sahabat yang sangat gemar meminta doa dari orang lain. Dengan sesiapa pun, ustaz, guru, kawan lama hatta dengan pembantu di stesen minyak. Saya ingat lagi ketika kami berjalan raya tahun lepas, dia turun dari.kereta untuk membuat bayaran dan sementara menunggu minyak penuh dia bercakap seperti kenalan lama dengan makcik pembantu stesen minyak tersebut. Apa yg dibualkan saya pun tak pasti. Namun, riak muka mak cik itu gembira. Pantang bertegur dan bersembang, akhir kalamnya pasti dia selitkan ayat ini.

'Doakan sey cik, sey belaja laie'.

'Doakanlah sey....'. Loghat nogori.

Ya, dia memang baik budi. Saya menghormatinya kerana budinya yg cukup luhur. Rendah hatinya meminta doa dan keberkatan dari orang lain. Sedikit pun tidak memandang hina, bahkan merasakan dirinya memerlukan bantuan dari orang lain.

Kuasa doa yg sgt ampuh, kita tidak tahu doa siapa yg dimakbulkan Allah. Kita tidak tahu doa siapa yang terus di angkat ke hadrat Allah tanpa hijab. Boleh jadi, hanya bekerja sebagai tukang sapu tetapi hubungannya dengan Allah cukup hebat. Boleh jadi, hanya sebagai driver, solatnya taat di awal waktu berjemaah di masjid! Hebat.

Jadi, jgn pernah memandang hina kepada mereka yg profesionnya lebih rendah dari kita. Hormat dan layani semua orang dengan cara yg kita mahu dilayani. Pasti dgn cara yg baik bukan? Kemudiann, jgn malu untuk berdoa walau ia sekecil-kecil perkara. Berdoalah kepada Allah dengan rendah hati. Mohonlah keberkatan doa dari orang2 yg soleh, terutamanya ibubapa dan guru-guru kita.


~Sesungguhnya dalam kehidupan ini, KEBERKATAN dan KEAMPUNAN yg aku cari. Bantu aku tika aku futur dan terasar~