murabbitun

murabbitun

Saturday, 8 March 2014

24 hour Daie-man


'Awak course apa ya?' soal saya kepada adik A sewaktu latihan merentas desa.

'Sampai hati akak tak ingat.... saya course Sejarah' dia menjawab dengan suara yang agak lemau.

Krik..krik..krik....


Saya sedikit menelan air liur.
Sebab apa?

Sebab itu adik usrah saya, dan saya tak ingat dia course apa!

Kesal dengan diri sendiri.
Malu dengan diri sendiri.

Dengan bangga mengaku diri seorang daie
Tapi perihal mad'u sendiri tak pernah nak ambil serius dan bawak masuk dalam hati.

Macam ni ka daie?

pfft.

***

Daie hidupnya penuh semangat.
Tidak pernah dan leka dengan tanggungjawab profesionnya tetapnya.
Setiap masa dan ketika.
Tiada waktu mula dan akhir, setiap masa!

Kata-katanya,
Tingkahlakunya,
Pandangannya,
Sentuhannya,
Senyumannya,
semualah.

Setiap masa dia memikirkan bagaimana untuk memanfaatkan waktunya untuk berdakwah.
Walau dimana pun dia.

Di tempat kerja,
Di meja studi,
Di restoran meja makan,
Di dalam tren,
Di padang,
semualah.


Dengan siapapun dia bersama,
Pasti insan tersebut disapa,
Menghulurkan salam dan senyuman,
Pasti insan itu merasa sentuhan dakwahnya.


Makcik kantin,
Kawan sekerja,
Bos,
Pak cik guard,
Adik beradik,
Pump-boy (maksud: pembantu petro pam)
hatta sahabat seusrahnya pun!

Walau apa pun keadaanya, dia tetap menjalankan tanggungjawabnya,

Senang,
Susah,
Mudah,
Berat,
Ringan,
Kuat,
Lemah.


***

Daie,
Dia menyusun hari-harinya untuk dimanfaatkan untuk orang lain,
Bukan untuk diri sendiri.

Daie,
Persiapkan diri untuk orang lain,
Bukan diri sendiri.

Daie,
Bersusah payah berkorban,
Nyawa,
Masa,
Tenaga,
Untuk orang lain, bukan diri sendiri.

***


Wahai semangat mujahid dalam diri,
Terus nyalaan sumbumu.
Supaya terus menyala dan membara.

Jika tidak mampu menyala marak,
Cukuplah untuk menyalakan sumbu-sumbu yang lain.

Moga Allah iringi usaha ini.

***

Saya perlu maju lagi.
Banyak yang perlu saya baiki amanah ini.

Allah bantulah hamba-Mu ini


>AfNadz Hanif
6:46 pm
080314